Dr. Ahmad Musthafa Mutawalli berkata: Diantara Tipu Daya Iblis yang paling jitu dalam memperdaya manusia adalah “Menunda-nunda Taubat" Iblis membisikkan pelaku maksiat untuk menunda taubat, masih banyak waktu & jika engkau bertaubat sekarang lalu kembali mengulang dosa maka pasti taubatmu tidak diterima lagi setelah itu. [Lihat: Ar-Riyad An-Naadirah fii Shahiih Ad-Daaril Akhirah, Ta-Liif: Dr. Ahmad Musthafa Mutawalli]

Menunda-nunda taubat adalah perangkap iblis yang paling berkesan agar manusia terhalang dari taubat dan meninggalkan ketaatan. Perangkap syaitan halus, dia tidak menyuruh manusia supaya jangan langsung berbuat baik, tetapi dia membisikkan kepada manusia agar menunggu untuk melakukan kebaikan pada esok, lusa, minggu depan, tahun depan, sehingga akhirnya tiba ajal dan tidak sempat lagi untuk berbuat apa-apa. Firman Allah SWT,

“Orang-orang munafik itu memanggil mereka (orang-orang mukmin) lalu berkata: “Bukankah kami dulu bersama-sama dengan kalian?” Orang-orang mukmin menjawab: “Benar, tetapi kalian mencelakakan diri kalian sendiri dan kalian menunggu dan kalian ragu-ragu serta ditipu oleh angan-angan kosong sehingga datanglah ketetapan Allah; dan kalian telah ditipu terhadap Allah oleh (syaitan) yang amat penipu.” (Al Hadid: 14)

Berkata Ibnu Abbas ra., yang dimaksudkan dengan firman Allah “dan kalian menunggu” adalah menangguh-nangguh untuk bertaubat, “serta kalian ditipu oleh angan-angan kosong” iaitu dengan menunda-nunda untuk beramal soleh, “sehingga datanglah ketetapan Allah”, iaitu kematian. (Lihat Syu’ab Al-Iman)

Mengenangkan bahaya sikap menunda-nunda, Rasulullah SAW telah mengingatkan kita supaya bersegera mengerjakan kebaikan sepertimana sabda Baginda, “Gunakan lima perkara sebelum datang lima perkara; masa mudamu sebelum masa tua, sihatmu sebelum sakitmu, waktu kaya sebelum miskinmu, waktu lapang sebelum sibuk, dan hidup sebelum mati.” (Sahih. Hadis riwayat Al-Hakim)

Menunda taubat dan amal soleh adalah penyesalan di Hari Kiamat. Firman Allah SWT, “Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahanam; dan pada hari itu ingatlah manusia, tetapi tidak berguna lagi mengingati itu baginya. Dia mengatakan: “alangkah baiknya sekiranya aku dahulu mengerjakan (amal soleh) untuk hidupku ini.” (Surah Al-Fajr: 23-24)

MENGINGATI MATI AGAR SEGERA BERTAUBAT

Kebanyakan manusia seolah-oleh tahu bila dia akan mati, kerana itu mereka menangguh-nangguh untuk buat baik. “Tunggu lepas raya, aku akan mula buat baik, aku akan tinggalkan perbuatan maksiat apabila masuk Ramadan nanti”, seolah-olah dia telah menyusun jadual kematiannya, seperti dia tahu dia sempat bertaubat dalam masa beberapa tahun lagi.

Firman Allah SWT, “Tiap-tiap umat mempunyai ajal (batas waktu), maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya sesaat pun dan tidak dapat mempercepatkannya.” (Al-A’raf: 34)

“Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui apa yang akan diusahakannya esok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”. (Luqman: 34)

Hakikatnya kematian itu akan datang pada bila-bila masa tanpa kita sangka-sangka. Kematian tidak akan terlewat sedetik pun dan tidak akan cepat sedetik pun kerana ia datang dengan ketentuan Allah SWT dan ilmunya hanya pada Allah SWT.

Al-Daqqaq rahimahullah berkata, “Barangsiapa yang banyak mengingati mati dimuliakan dengan tiga hal: “Segera bertaubat, hati merasa cukup, dan giat beribadah. Dan barangsiapa yang melupakan kematian diberi hukuman dengan tiga hal; menangguhkan taubat, tidak redha dengan keadaan, dan malas dalam beribadah.” (Al-Tadzkirah fi Ahwal Al-Mauta wa Umur Al-Akhirah, karangan Al-Qurthubi).

KEBURUKAN DIGANTI KEBAIKAN

Taubat bukan saja merupakan permohonan ampun atas dosa-dosa yang kita lakukan, tetapi ia juga ibadah yang dicintai Allah kerana ia merupakan perintah Allah SWT. FirmanNya, “Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.” (Al-Tahrim: 8)

Rasulullah SAW sendiri mencintai ibadah ini dan Baginda banyak memohon ampun daripada Allah walaupun telah dijamin dalam Al-Quran bahawa dosa-dosa Baginda semuanya telah diampunkan. Baginda bersabda, “Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah dan beristighfarlah kepada-Nya, sesunggunya aku bertaubat kepadaNya dalam sehari seratus kali.” (Hadis riwayat Muslim)

ALLAH mencintai hambaNya dan mahu hambaNya bertaubat (kembali) kepadaNya setiap hari di siang dan malam hari. Sabda Rasulullah SAW, “Sesungguhnya Allah membentangkan tanganNya pada malam hari untuk menerima taubat orang yang berbuat keburukan pada siang hari, dan Allah membentangkan tanganNya pada siang hari untuk menerima taubat orang yang berbuat keburukan pada malam hari, sampai matahari terbit dari Barat (tidak diterima lagi taubat).” (Riwayat Muslim)

Ini perkara yang dilalaikan oleh kebanyakan manusia. Jangan lihat orang lain; tanyalah diri kita berapa kali kita bertaubat dalam satu hari. Sedangkan Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah sangat gembira dengan taubat hambaNya melebihi kegembiraan salah seorang di antara kalian yang kehilangan untanya di padang pasir kemudian menemukannya kembali.” (Riwayat Muslim)

Bahkan kita dilarang berputus asa dengan rahmat ALLAH yang antaranya adalah ampunan dariNya. Sebesar apa pun dosa yang telah dilakukan, Allah SWT Maha menerima taubat selama mana hambaNya itu tidak menganggap remeh dosanya, menyesal atas perbuatan dosanya dan bertekad untuk tidak mengulanginya lagi, serta menyusuli perbuatan dosa itu dengan memperbanyakkan amal soleh dan ketaatan-ketaatan kepada Allah.

Sabda Nabi SAW, “Sekiranya kalian mempunyai dosa atau kesalahan sampai memenuhi langit kemudian kalian bertaubat, nescaya Allah akan menerima taubat kalian.” (Sahih. Riwayat Ibnu Majah)

Ini adalah antara bentuk kasih sayang Allah kepada hambaNya. Allah SWT membuka pintu taubat kepada hamba-hambaNya dari sekecil-kecil dosa sehingga sebesar-besarnya.