Sebagai nelayan kecil yang pekerjaannya mengail ikan di laut untuk menghidupi keluarganya, sehari mengail belum tentu akan mendapatkan hasil. Namun ketika seekor ikan menggelapar terkait mata kailnya, tiba-tiba datang seseorang dan merampas hasil tangkapannya.

"Hai berikan ikan itu padaku!" kata orang tiu.

"Tapi ikan ini hasil tangkapanku," jawab nelayan

"Masa bodoh!" teriak orang itu seraya merampas ikan itu dari tangan nelayan dengan kasar.

Tanpa dapat mencegahnya nelayan yang lemah itu hanya menatap orang yang merampas ikannya pergi meninggalkan tempat itu dengan pandangan kosong.

"Ya Allah, mengapa kau ciptakan aku sebagai orang yang lemah seperti diriku ini. Dan kau ciptakan orang lain lebih kuat dan gagah, sehingga dia bertindak sewenang-wenang kepada orang lemah seperti aku ini. Maka ciptakanlah ya Allah, makhluk lain yang lebih kuat dari dia, yang dapat mengalahkan dia agar menjadi pelajaran dan peringatan bagi ummat semua," ratap nelayan itu dalam doanya.

Tanpa memperdulikan keluhan nelayan miskin, orang kasar itu pulang dan membakar ikan hasil rampasannya. Dengan nafsunya ia akan menyantap ikan bakar yang ada di atas mejanya. Namun malang baginya, ketika akan mengambil dan memakan ikan itu, sebuah duri mencocok jari tangannya.

"Ah!" pekik kesakitan orang itu.

Dan dengan seijin Allah, tangan yang kena duri itu makin hari makin bertambah parah lukanya. Bagaikan kanker yang ganas, luka yang menjadi borok itu merambat ke lengan tangannya.

Berbagai usaha telah dilakukan untuk mengobati lukanya, tetapi tidak juga sembuh, bahkan sampai harus dipotong sebatas siku.

Tetapi, meskipun tangannya sudah dipotong, luka itu semakin parah hingga membuat orang itu putus asa. Dalam keputusasaannya, ketika tertidur ia bermimpi seakan-akan mendengar suara nelayan yang ikannya pernah dirampas beberapa waktu lalu. "Kembalikan hak itu kepada pemiliknya, itu bukan hakmu!"

 Seketika orang itu terbangun dari tidurnya, hatinya termangu. Ada perasaan bersalah pada dirinya yang selama ini tak pernah disadarinya. Hati nuraninya tersentuh akibat peringatan nelayan lewat mimpinya.

"Ya, itu memang hakku. Aku harus mengembalikan kepada pemiliknya, "kata hati orang itu.

Dengan sikap yang tegas dan hati yang mantap, dilangkahkan kakinya mencari nelayan miskin yang pernah dirampas ikannya. Setelah dijumpainya, orang itu meminta maaf atas perilakunya dan menyerahkan uang sepuluh ribu dirham sebagai tebusan ikan yang dulu dirampasnya.

Kini hati orang itu lega. Dia merasa terbebas dari kutukan perasaan yang selama ini menghantuinya. Alhamdulillah, atas ijin Allah, sejak itu luka ditangannya mulai membaik. Luka yang semula parah, kini berangsur-angsur kering dan sembuh. Tangan yang membusuk dan hampir diamputasi sampai sebatas lengan kini telah sembuh total. Lelaki itu kini telah dapat mengambil hikmak dari apa yang pernah diperbuatnya.

Diambil dari Kumpulan Dongeng Anak-anak Muslim