Foto ini diambil dari album Ibu nya Fiana, jadi pengen cerita sedikit apa yang diceritain Ibu nya Fiana tentang anak anak sekolah di Jepang. Cerita ini bukan untuk membandingkan pola pendidikan di Jepang dan di Indonesia. Tetapi hanya sebagai pengetahuan bagaimana pola pendidikan yang diterapkan di negara Jepang. 

Fiana masih TK. Masuk jam 9 pulangnya jam 2 siang lho...
Cuma beda 4 jam sama kaka nya yang SMP, Vaya pulang sekolah jam 6 masuk jam 8. Lama amat sekolahnya...
Masih TK kok udah selama itu, di Indonesia pulangnya paling jam 11 ...

Ngapain aja anak2 TK disekolahnya ?
Apa mereka belajar berhitung dan membaca kaya anak2 TK disini ?

Engga !!

Disekolah mereka lebih banyak belajar bikin alat musik kaya waktu aku disana Fiana lagi dapet tugas bikin alat musik dari bekas botol air mineral yang di isi dengan biji bijian dan dihias. Tapi Ibu yang bikinin ya Fin... hehehehe

 

Di sekolah anak2 belajar bahasa jepang yang jelas, trus penekanannya pada pembentukan jiwa mereka. Anak2 diajari tata krama, lebih banyak bermain, olahraga, diajak jalan jalan ke kebun binatang, diajak ke kebun untuk memetik sayur, belajar origami (ini tante maya lumayan mahir Fin..) main di taman juga salah satu agenda sekolah.

Ga cuma itu. Mereka diajari ganti baju sendiri, menyiapkan makanan untuk yang lain dan beres beres sebelum pulang.

Jadi ga ada belajar baca nya ya ?
Dibacain cerita sama bu guru. Cara itu memancing mereka berinteraksi satu sama lain.
Pokoknya cuma main dan main sambil diperkenalkan pola kemandirian sejak dini.

Anak TK juga belajar antri lho dan diajari tertib setiap harinya.

Tadi itu cerita soal anak TK.

Anak SD jam 7 pagi udah berangkat sekolah. Kaya di foto itu. Mereka berangkat rame2 naik kereta.

Suatu saat waktu kita sampe di Kyoto ada serombongan anak SD lagi antri. Aku ga tau mereka lagi ngapain. Sampe di Tokyo Ibu nya Fiana cerita kalo mereka lagi diajarin antri beli tiket kereta sampe belajar antri untuk naik kereta. Ga itu aja, di jepang naik kereta ada aturannya. Ga boleh terima telpon di kereta, anak2 ga boleh jalan2 dan berisik. Dan mereka diajari itu semua di sekolah.

Selama di Jepang aku sering banget ketemu rombongan anak sekolah di beberapa tempat. Seperti stasiun kereta, museum, temple dan dijalan. Sampe aku komen ke suami, "anak sekolah di Jepang apa jarang class room ya ? Kok kayanya tiap kali jalan liat mereka berombongan dimana mana ... hahahaha"

Dari Ibunya Fiana aku baru tau bahwa itu adalah bagian dari cara belajar mereka. Jadi belajarnya ga melulu di kelas kaya anak2 di Indonesia. Belajar antri juga masuk dalam pelajaran mereka.

Anak- anak SD di Jepang pergi kesekolah ga boleh diantar orangtua nya...

Lho, kalo nyasar gimana ?

Hehehe... di Jepang, masuk sekolah udah ditentukan sesuai dengan tempat tinggal mereka. Ga bisa milih sekolah yang kita suka. Ga ada sekolah favorite karna semua sekolah kualitasnya sama baiknya. Anak SD sekolah di wilayah tinggal mereka. Paling jauh ya naik kereta. Makanya mereka diajari caranya beli tiket. Antri dan tertib di dalam kereta.

Perginya juga ga sendirian. Mereka harus pergi berkelompok. Ada ketua kelompok yang bertanggung jawab memeriksa teman temannya. Kalo perginya berlima pulang juga harus berlima. Semua dari mereka adalah teman dalam lingkungan tinggal yang sama. Dan semua orangtua dan orang yang tinggal di wilayah itu ikut bertanggung jawab. Mereka memang ga boleh mengantar ke sekolah tapi mereka ikut memastikan jumlah anak yang berangkat dan pulang harus sama. Dan anak2 diajari untuk hanya melewati jalan yang sudah ditentukan.

Anak SD dibekali dengan pluit di tas mereka. Fungsinya bila mereka membutuhkan pertolongan dalam bentuk apapun, peluit itu harus di tiup. Harus dibawa !

Dan aku liat sendiri bagaimana mereka tertib dimana aja. Tanpa dikomando atau di peringatkan.

Seneng deh pokoknya.

Bukan mau membandingkan. Tapi kalo memang lebih baik kenapa ga kita tiru....

Demi terbentuknya generasi penerus Indonesia yang lebih baik.

Dikisahkan oleh Neng Ismiy Yasmeen Sutrisna/facebook

Sumber Gambar : (Neng Ismiy Yasmeen Sutrisna/facebook- foto pribadi ibunya Fiana)